Home » Blog » Khasiat Folat untuk Ibu Hamil

Khasiat Folat untuk Ibu Hamil

Asam folat adalah vitamin B. Tubuh kita menggunakannya untuk membuat sel-sel baru. Asam folat adalah bentuk sintetis folat yang digunakan dalam suplemen dan makanan yang diperkaya seperti nasi, pasta, roti, dan beberapa sereal sarapan. Ibu hamil membutuhkan asam folat, apa saja khasiat folat untuk ibu hamil? Sebelum itu sahabat sehat harus tau kenapa asam folat ini penting.

Mengkonsumsi asam folat sangat penting sebelum dan selama kehamilan. Ini penting untuk perkembangan organ yang tepat untuk bayi yang sedang berkembang.

Penelitian menunjukkan bahwa mengonsumsi asam folat sebelum hamil dapat membantu mencegah cacat lahir termasuk cacat tabung saraf yang serius seperti spina bifida, ensefalokel (jarang), dan anensefali.

DAPATKAN SUPLEMEN KESEHATAN IBU HAMIL DI SESA.ID

Asam Folat untuk Ibu Hamil

Mengapa asam folat penting sebelum dan selama kehamilan

Ketika bayi berkembang lebih awal selama kehamilan, asam folat membantu membentuk tabung saraf. Asam folat sangat penting karena dapat membantu mencegah beberapa cacat lahir utama pada otak bayi (anencephaly) dan tulang belakang (spina bifida).

Apa manfaat kesehatan dari mengonsumsi asam folat selama kehamilan?

  1. Mencegah cacat tabung saraf

Tabung saraf berkembang menjadi sumsum tulang belakang dan otak pada 28 hari setelah pembuahan. Jika tabung saraf tidak menutup dengan benar, cacat tabung saraf terjadi. Cacat tabung saraf (NTDs) adalah gangguan multifaktorial kompleks yang umum pada neurulasi otak dan sumsum tulang belakang yang terjadi antara 21 dan 28 hari setelah pembuahan pada manusia.

BACA JUGA: Ciri ciri ibu hamil kekurangan asam folat

Anencephaly adalah suatu kondisi di mana otak tidak berkembang dengan baik. Bayi yang lahir dengan anencephaly tidak dapat bertahan hidup. Bayi yang lahir dengan spina bifida atau ensefalokel dapat menghadapi beberapa operasi, kelumpuhan, dan kecacatan jangka panjang.

NOW Folic Acid

NOW Folic Acid

Menurut tinjauan studi tahun 2015 , suplementasi asam folat ibu secara signifikan mengurangi risiko cacat jantung bawaan. Menurut American Heart Association, cacat jantung bawaan terjadi ketika jantung atau pembuluh darah tidak tumbuh secara normal sebelum lahir.

Mereka dapat mempengaruhi dinding interior jantung, katup jantung, atau arteri dan vena jantung. Penelitian juga menunjukkan suplementasi asam folat pada awal kehamilan dapat membantu mencegah bibir sumbing dan langit-langit mulut sumbing.

Cacat lahir ini terjadi jika bagian mulut dan bibir tidak menyatu dengan baik selama 6 sampai 10 minggu pertama kehamilan. Satu atau lebih operasi biasanya diperlukan untuk memperbaiki kondisi tersebut.

Tanpa asam folat yang cukup dalam tubuh, tabung saraf bayi mungkin tidak menutup dengan benar dan mereka dapat mengembangkan masalah kesehatan yang disebut cacat tabung saraf. Ini termasuk:

  • Spina bifida: perkembangan sumsum tulang belakang atau tulang belakang yang tidak lengkap
  • Anencephaly: perkembangan yang tidak lengkap dari bagian utama otak

Bayi dengan anencephaly biasanya tidak berumur panjang, dan bayi dengan spina bifida dapat menjadi cacat permanen. Jika Sahabat sehat mendapatkan cukup asam folat dapat melindungi bayi dari cacat tabung saraf setidaknya 50%.

Menurut CDC, jika seseorang sudah memiliki bayi dengan cacat tabung saraf, mendapatkan cukup asam folat dapat mengurangi risiko memiliki anak lagi dengan cacat tabung saraf sebanyak 70%.

Jika seseorang pernah memiliki anak sebelumnya dengan cacat tabung saraf, disarankan agar meningkatkan jumlah asam folat harian menjadi 4000 mcg (sama dengan 4 mg) setiap hari. Periksa dengan dokter tentang berapa banyak folat yang harus dikonsumsi.

Dampak pada Bayi

Ketika diminum sebelum dan selama kehamilan, asam folat juga dapat melindungi bayi Anda dari:

  1. Bibir dan langit-langit sumbing
  2. Lahir prematur
  3. Berat badan lahir rendah
  4. Keguguran
  5. Pertumbuhan yang buruk di dalam Rahim

Asam folat juga telah disarankan untuk mengurangi risiko:

  1. Komplikasi kehamilan (Satu laporan menemukan bahwa wanita yang mengonsumsi suplemen asam folat selama trimester kedua memiliki penurunan risiko preeklamsia.)
  2. Penyakit jantung
  3. Stroke
  4. Beberapa jenis kanker
  5. penyakit Alzheimer
  1. Mencegah Keguguran

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa kekurangan asam folat dikaitkan dengan risiko keguguran dini yang lebih tinggi. Satu studi tahun 2002 oleh peneliti Swedia menemukan bahwa wanita dengan kadar folat rendah memiliki peningkatan risiko yang signifikan mengalami keguguran yang dipengaruhi oleh kelainan kromosom.

  1. Mencegah Anemia

Kadar asam folat yang rendah dapat menyebabkan anemia megaloblastik. Dengan kondisi ini, sel darah merah lebih besar dari biasanya. Mereka juga berbentuk oval, tidak bulat. Terkadang sel darah merah ini tidak hidup selama sel darah merah normal.

Sel darah merah membawa oksigen ke seluruh bagian tubuh. Ketika menderita anemia, darah tidak dapat membawa oksigen yang cukup ke semua jaringan dan organ Tanpa oksigen yang cukup, tubuh tidak dapat bekerja sebagaimana mestinya.

Anemia defisiensi folat selama kehamilan dapat menyebabkan cacat tabung saraf. Kondisi ini akan menyebabkan otak atau sumsum tulang belakang tidak berkembang secara normal. Hal ini dapat menyebabkan kematian sebelum atau segera setelah lahir. Atau dapat menyebabkan kelumpuhan pada kaki.

Kebutuhan Folat

Wanita usia subur membutuhkan 400 mcg asam folat setiap hari. Semua wanita usia reproduksi harus mendapatkan 400 mcg asam folat setiap hari untuk mendapatkan asam folat yang cukup untuk membantu mencegah beberapa cacat lahir.

Cacat lahir utama pada otak atau tulang belakang bayi terjadi sangat awal pada kehamilan (3-4 minggu setelah pembuahan), sebelum kebanyakan wanita mengetahui bahwa mereka hamil.

Saat mengonsumsi asam folat, dosis yang lebih tinggi dari 400 mcg asam folat setiap hari belum tentu lebih baik untuk mencegah cacat tabung saraf, kecuali jika dokter menyarankan untuk mengonsumsi lebih banyak karena kondisi kesehatan lainnya.

Saat merencanakan untuk hamil, wanita yang pernah mengalami kehamilan yang terkena cacat tabung saraf harus berkonsultasi dengan penyedia layanan kesehatan mereka. CDC merekomendasikan agar para wanita ini mengonsumsi 4.000 mcg asam folat setiap hari satu bulan sebelum hamil dan selama 3 bulan pertama kehamilan.

Cacat lahir terjadi dalam 3-4 minggu pertama kehamilan. Jadi, penting untuk memasukkan makanan tinggi folat dan suplemen folat dalam diet Sahabat sehat, selama tahap awal ketika otak dan sumsum tulang belakang bayi berkembang.

Jika Sahabat sehat berbicara dengan dokter ketika Sahabat sehat mencoba untuk hamil, mereka mungkin menyuruh Sahabat sehat untuk mulai mengonsumsi vitamin prenatal dengan asam folat. 

Satu studi menunjukkan bahwa wanita yang mengonsumsi asam folat setidaknya satu tahun sebelum hamil mengurangi peluang mereka untuk melahirkan lebih awal hingga 50% atau lebih.

CDC merekomendasikan agar Sahabat sehat mulai mengonsumsi asam folat setiap hari selama setidaknya satu bulan sebelum hamil, dan setiap hari selama hamil. Namun, CDC juga merekomendasikan agar semua wanita usia subur mengonsumsi asam folat setiap hari.

  1. https://www.cdc.gov/ncbddd/folicacid/about.html
  2. https://www.webmd.com/baby/folic-acid-and-pregnancy
  3. https://www.healthline.com/health/pregnancy/folic-acid#overview
  4. Pitkin RM: Folate and neural tube defects. Am J Clin Nutr. 2007, 85: 285S-288S.
  5. https://www.hopkinsmedicine.org/health/conditions-and-diseases/folate-deficiency-anemia