Home » Blog » 18 Makanan Penyembuh Kanker Payudara

18 Makanan Penyembuh Kanker Payudara

Kanker payudara adalah kanker paling umum pada wanita. Lalu apakah ada makanan penyembuh kanker payudara? Dari beberapa penelitian yang sudah dilakukan makanan berikut ini dipercaya menyembuhkan kanker payudara.

Kanker payudara bahkan terjadi pada pria, meskipun kanker payudara pria menyumbang kurang dari 1% dari semua kasus kanker payudara. Kerusakan DNA dan mutasi genetik dapat menyebabkan penyakit ini. Mewarisi gen tertentu, seperti BRCA1 dan BRCA2, juga dapat meningkatkan risiko Sahabat sehat, seperti halnya obesitas.

Gaya hidup juga memainkan peran penting. Terdapat penelitian yang menghubungkan minum alkohol, merokok, paparan estrogen, dan pola diet tertentu – termasuk diet tinggi makanan olahan – dengan peningkatan risiko kanker payudara.

Khususnya, penelitian mengaitkan pola makan lain seperti diet Mediterania dengan penurunan risiko kanker payudara. Selain itu, makanan tertentu bahkan dapat melindungi dari penyakit ini. Berikut adalah 18 makanan untuk membantu mengurangi risiko kanker payudara.

BELANJA MAKANAN SEHAT DAN ORGANIK ALAMI DI SESA.ID

Makanan yang dapat menurunkan risiko kanker payudara

Perlu diingat bahwa banyak faktor yang terkait dengan perkembangan kanker payudara. Sementara memperbaiki pola makan Sahabat sehat dapat meningkatkan kesehatan secara keseluruhan dan mengurangi risiko kanker secara umum.

Bahkan dengan pola makan yang sehat, Sahabat sehat tetap memerlukan pemeriksaan kanker payudara secara teratur seperti mammogram dan pemeriksaan manual. Bagaimanapun, deteksi dini dan diagnosis secara signifikan meningkatkan tingkat kelangsungan hidup.

BACA JUGA: Kanker: Penyebab, Gejala, Macam – Macamnya dan Cara Mencegah Kanker

Meskipun demikian, penelitian menunjukkan bahwa makanan ini dapat menurunkan risiko penyakit ini.

  1. Sayuran berdaun hijau

Kale, arugula, bayam, sawi, hanyalah beberapa dari sayuran berdaun hijau yang mungkin memiliki sifat antikanker. Sayuran berdaun hijau mengandung antioksidan karotenoid, termasuk beta karoten, lutein, dan zeaxanthin, kadar darah yang lebih tinggi dikaitkan dengan penurunan risiko kanker payudara.

Analisis dari 8 penelitian di lebih dari 7.000 orang menemukan bahwa wanita dengan tingkat karotenoid yang lebih tinggi memiliki risiko kanker payudara yang berkurang secara signifikan, dibandingkan dengan wanita dengan tingkat yang lebih rendah.

Bayam Hijau Organik

Bayam Hijau Organik

Demikian juga, sebuah studi lanjutan pada lebih dari 32.000 wanita menghubungkan kadar total karotenoid dalam darah yang lebih tinggi dengan 18-28% penurunan risiko kanker payudara, serta pengurangan risiko kekambuhan dan kematian pada mereka yang sudah menderita kanker payudara.

Terlebih lagi, penelitian mengungkapkan bahwa asupan folat yang tinggi, vitamin B yang terkonsentrasi dalam sayuran berdaun hijau, dapat melindungi dari kanker payudara.

  1. Buah jeruk

Buah jeruk penuh dengan senyawa yang dapat melindungi dari kanker payudara, termasuk folat, vitamin C, dan karotenoid seperti beta cryptoxanthin dan beta karoten, ditambah antioksidan flavonoid seperti quercetin, hesperetin, dan naringenin.

Zat Gizi ini memberikan efek antioksidan, antikanker, dan anti-inflamasi. Faktanya, penelitian mengaitkan buah jeruk dengan penurunan risiko banyak kanker, termasuk kanker payudara.

Sebuah tinjauan dari 6 penelitian di lebih dari 8.000 orang mengaitkan asupan jeruk yang tinggi dengan pengurangan 10% risiko kanker payudara. Buah jeruk termasuk jeruk, grapefruits, lemon, limau, dan jeruk keprok.

Jeruk Sunkist Valencia

Jeruk Sunkist Valencia

  1. Ikan berlemak

Ikan berlemak, termasuk salmon, sarden, dan mackerel, dikenal karena manfaat kesehatannya yang mengesankan. Lemak omega-3, selenium, dan antioksidan seperti canthaxanthin dapat menawarkan efek perlindungan kanker.

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa makan ikan berlemak secara khusus dapat mengurangi risiko kanker payudara. Sebuah analisis besar dari 26 penelitian pada 883.000 orang menemukan bahwa mereka yang mengonsumsi sumber makanan laut omega-3 tertinggi memiliki penurunan risiko kanker payudara hingga 14%, dibandingkan dengan mereka yang makan dalam jumlah terendah.

Studi lain melaporkan temuan serupa. Menyeimbangkan rasio omega-3 hingga omega-6 Anda dengan makan lebih banyak ikan berlemak dan lebih sedikit minyak olahan dan makanan olahan dapat membantu mengurangi risiko kanker payudara.

salmon toko makanan organik

Ikan Salmon

  1. Berry

Menikmati buah beri secara teratur dapat membantu menurunkan risiko kanker tertentu, termasuk kanker payudara. Antioksidan buah beri, termasuk flavonoid dan anthocyanin, telah terbukti melindungi dari kerusakan sel, serta perkembangan dan penyebaran sel kanker.

Khususnya, sebuah penelitian pada 75.929 wanita mengaitkan asupan berry yang lebih tinggi – khususnya blueberry – dengan risiko kanker payudara reseptor estrogen negatif (ER−) yang lebih rendah.

  1. Makanan fermentasi

Makanan fermentasi seperti yogurt, kimchi, miso, dan asinan kubis mengandung probiotik dan gizi lain yang dapat melindungi dari kanker payudara. Sebuah tinjauan dari 27 penelitian mengaitkan produk susu fermentasi, seperti yogurt dan kefir, dengan penurunan risiko kanker payudara pada populasi Barat dan Asia.

Penelitian pada hewan menunjukkan bahwa efek perlindungan ini terkait dengan efek peningkatan kekebalan dari probiotik tertentu.

  1. Bawang-bawangan

Bawang putih, bawang bombay, dan daun bawang adalah sayuran allium yang memiliki berbagai gizi, termasuk senyawa organosulfur, antioksidan flavonoid, dan vitamin C. Ini mungkin memiliki sifat antikanker yang kuat.

Sebuah penelitian pada 660 wanita di Puerto Rico mengaitkan asupan bawang putih dan bawang merah yang tinggi dengan penurunan risiko kanker payudara. Demikian juga, sebuah penelitian pada 285 wanita menemukan bahwa asupan bawang putih dan daun bawang yang tinggi dapat melindungi dari kanker payudara.

Namun, penelitian tersebut mencatat hubungan positif antara konsumsi tinggi bawang yang dimasak dan kanker payudara. Oleh karena itu, diperlukan lebih banyak penelitian tentang bawang merah dan kesehatan payudara.

Bawang Putih Kating

Bawang Putih Kating

  1. Persik, apel, dan pir

Buah-buahan – khususnya buah persik, apel, dan pir – telah terbukti melindungi dari kanker payudara. Dalam sebuah penelitian pada 75.929 wanita, mereka yang mengonsumsi setidaknya 2 porsi buah persik per minggu memiliki risiko 41% lebih rendah terkena kanker payudara ER.

Selanjutnya, sebuah penelitian menganalisis data dari 272.098 wanita yang menghubungkan asupan apel dan pir dengan risiko kanker payudara yang lebih rendah.

Apel Red Del Washington

Apel Red Del Washington

  1. Kacang

Kacang sarat dengan serat, vitamin, dan mineral. Secara khusus, kandungan seratnya yang tinggi dapat melindungi dari kanker payudara. Sebuah penelitian pada 2.571 wanita menemukan bahwa asupan kacang tinggi mengurangi risiko kanker payudara hingga 20%, dibandingkan dengan asupan kacang rendah.

Selain itu, dalam sebuah penelitian pada 1.260 wanita Nigeria, mereka yang memiliki asupan kacang tertinggi memiliki penurunan risiko kanker payudara hingga 28%, dibandingkan dengan mereka yang memiliki asupan terendah.

  1. Herbal dan rempah-rempah

Herbal dan rempah-rempah seperti peterseli, rosemary, oregano, thyme, kunyit, kari, dan jahe mengandung senyawa tanaman yang dapat membantu melindungi dari kanker payudara. Ini termasuk vitamin, asam lemak, dan antioksidan polifenol.

Misalnya, oregano membanggakan antioksidan carvacrol dan asam rosmarinic, yang menurut penelitian menunjukkan efek antikanker yang signifikan terhadap garis sel kanker payudara yang agresif.

Kurkumin, senyawa aktif utama dalam kunyit, juga telah menunjukkan sifat antikanker yang signifikan, seperti halnya apigenin, flavonoid yang terkonsentrasi dalam peterseli.

  1. Teh Hijau

Teh hijau dan teh putih keduanya mengandung katekin, bahan kimia yang tampaknya menunjukkan beberapa manfaat dalam pencegahan kanker payudara. Penelitian yang diterbitkan pada Agustus 2016 di jurnal Nutrients menunjukkan bahwa teh hijau mungkin efektif memperlambat pertumbuhan tumor dan mempengaruhi proses biologis lain yang berkontribusi terhadap kanker payudara. Tapi, kata Marian, Anda mungkin harus minum banyak teh — empat cangkir atau lebih sehari — untuk mencapai efek ini.

  1. Sayuran cruciferous

Sayuran cruciferous dikenal sebagai makanan pelawan kanker yang ampuh. Setelah dikunyah dan dicerna, sayuran ini membentuk senyawa khusus yang dapat melawan dan mencegah kanker.

Menurut National Cancer Institute, makanan ini dapat mencegah kerusakan sel, mengurangi peradangan, dan menghancurkan sel kanker yang berbahaya. Mereka juga dapat menonaktifkan karsinogen (zat penyebab kanker) dan mencegah pembentukan pembuluh darah di dalam tumor.

Sebuah studi tahun 2020 yang diterbitkan dalam British Journal of Nutrition menunjukkan bahwa wanita yang makan sayuran silangan dalam jumlah tinggi memiliki penurunan risiko kanker payudara.

Sayuran cruciferous meliputi: bok choy, Brokolo, kubis Brussel, Kubis, bunga Kol, sawi, Lobak, selada air

  1. Kedelai

Kedelai adalah sumber makanan sehat yang dapat membantu mengurangi risiko kanker payudara. Ini adalah produk nabati yang kaya akan protein, lemak sehat, vitamin, dan mineral tetapi rendah karbohidrat.

Ini juga mengandung antioksidan yang dikenal sebagai isoflavon.  Kedelai juga dapat membantu mengurangi kadar low-density lipoprotein (LDL), atau kolesterol “jahat”, dan menurunkan risiko penyakit jantung.

Seiring dengan obesitas, kondisi ini merupakan faktor risiko yang berkontribusi terhadap sindrom metabolik, yang melibatkan peradangan.

  1. Vitamin D

Studi menunjukkan hubungan antara rendahnya tingkat zat gizi ini dan kemungkinan kanker payudara yang lebih tinggi. Ini mungkin juga berperan dalam pertumbuhan tumor. Tambahkan ke diet Sahabat sehat dengan salmon, tiram, herring, mackerel, dan sarden. Anda juga bisa mencari susu, yogurt, dan jus jeruk yang sudah ditambahkan.

NOW vitamin d3 2000iu

NOW vitamin d3 2000iu

  1. Flaxseed

Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan pada bulan Juni 2014 di Applied Physiology, Nutrition, and Metabolism, lignan yang terkandung dalam flaxseed dapat menurunkan pertumbuhan kanker, yang membuatnya berguna dalam diet manajemen kanker payudara.

  1. Tomat yang Dimasak

Selain fakta bahwa mereka membuat saus pasta yang enak, Sahabat sehat juga harus mengonsumsi tomat yang dimasak karena dapat membantu mengurangi risiko wanita terkena kanker payudara!

Temuan terbaru, yang dilaporkan dalam Journal of National Cancer Institute, menemukan bahwa antioksidan karotenoid yang ditemukan dalam tomat—dikenal sebagai likopen—sangat efektif dalam membantu wanita dengan versi kanker payudara yang lebih sulit diobati: reseptor estrogen (ER)– tumor negatif.

Sementara wanita dengan tingkat karotenoid tertinggi, secara umum, memiliki risiko kanker payudara 19 persen lebih rendah, wanita dengan tingkat likopen tertinggi, khususnya, memiliki penurunan risiko 22 persen.

  1. Telur

Telur adalah salah satu sumber paling kuat zat gizi esensial—dan sulit didapat—yang dikenal sebagai kolin. Blok pembangun neurotransmiter ini diperlukan untuk struktur dan fungsi semua sel, dan kekurangan senyawa ini telah dikaitkan dengan gangguan neurologis dan penurunan fungsi kognitif.

Tidak hanya bertindak sebagai makanan otak, tetapi juga dapat membantu menurunkan risiko kanker payudara! Menurut The Journal of the Federation of American Societies for Experimental Biology, wanita yang mengonsumsi kolin dalam jumlah tertinggi memiliki risiko kanker payudara paling rendah dibandingkan dengan mereka yang mengonsumsi paling sedikit.

  1. Ubi jalar

Seperti tomat, sayuran berwarna oranye adalah sumber utama karotenoid. Ubi jalar, khususnya, kaya akan karotenoid spesifik yang dikenal sebagai beta-karoten.

Studi Journal of National Cancer Institute yang sama menemukan bahwa wanita dengan kadar beta-karoten tertinggi dalam darah mereka memiliki risiko 17 persen lebih rendah terkena jenis kanker payudara tertentu. Teorinya adalah bahwa karotenoid mengandung senyawa yang membantu mengatur pertumbuhan, pertahanan, dan perbaikan sel.

  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC4883054/
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK482286/
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC6249449/
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC5980845/
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC5698948/
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC6352362/
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC5411786/
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC5553235/
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC3525817/
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC4441811/
  • https://pubmed.ncbi.nlm.nih.gov/24667649/
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC4690266/
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC3625773/
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC6897018/
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC4418048/
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC6268471/
  • https://pubmed.ncbi.nlm.nih.gov/23814120/
  • https://pubmed.ncbi.nlm.nih.gov/25292081/
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC5187535/
  • https://pubmed.ncbi.nlm.nih.gov/31882509/
  • https://pubmed.ncbi.nlm.nih.gov/23532538/
  • https://pubmed.ncbi.nlm.nih.gov/30686054/
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC4705082/
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC4127615/nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC5053314/
  • https://pubmed.ncbi.nlm.nih.gov/31402709/
  • https://pubmed.ncbi.nlm.nih.gov/27000627/
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC6958698/
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC5998357/
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC6278308/
  • https://pubmed.ncbi.nlm.nih.gov/32308174/
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC5943543/
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC7259045/
  • https://pubmed.ncbi.nlm.nih.gov/28901261/
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC5664182/
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC6429287/
  • https://www.everydayhealth.com/breast-cancer-pictures/foods-for-breast-cancer-prevention.aspx
  • https://lompocvmc.com/blog/124-healthy-living/1884-11-healthy-foods-that-reduce-breast-cancer-risk
  • https://www.medicalnewstoday.com/articles/316720#takeaway
  • https://www.eatthis.com/foods-reduce-risk-breast-cancer/

 

Sumber Ganbar: 

sesa.id

pexels.com