Home » Blog » Berikut 9 Ciri Ciri Kanker Payudara dan Faktanya pada Stadium Awal

Berikut 9 Ciri Ciri Kanker Payudara dan Faktanya pada Stadium Awal

Sahabat sehat, kanker adalah penyebab utama kematian kedua secara global, terhitung sekitar 9,6 juta kematian, atau satu dari enam kematian, pada tahun 2018, menurut WHO. Kanker payudara pada umumnya terjadi pada wanita dan apa saja ciri ciri kanker payudara stadium awal? Berikut ulasannya

Kanker paru-paru, prostat, kolorektal, lambung, dan hati adalah jenis kanker yang paling umum pada pria, sedangkan kanker payudara, kanker kolorektal, paru-paru, serviks dan tiroid adalah yang paling umum di antara perempuan.

Kanker payudara adalah kanker yang terbentuk di sel-sel payudara. anker payudara dapat terjadi pada pria dan perempuan, tetapi jauh lebih sering terjadi pada perempuan. Dokter tahu bahwa kanker payudara terjadi ketika beberapa sel payudara mulai tumbuh secara tidak normal.

Sel-sel ini membelah lebih cepat daripada sel-sel sehat dan terus menumpuk, membentuk gumpalan atau massa. Sel dapat menyebar (bermetastasis) melalui payudara ke kelenjar getah bening atau ke bagian lain dari tubuh Sahabat sehat.

Kanker payudara paling sering dimulai dengan sel-sel di saluran penghasil air susu (karsinoma duktal invasif). Kanker payudara juga dapat dimulai di jaringan kelenjar yang disebut lobulus (karsinoma lobular invasif) atau di sel atau jaringan lain di dalam payudara.

Para peneliti telah mengidentifikasi faktor hormonal, gaya hidup dan lingkungan yang dapat meningkatkan risiko kanker payudara. Tetapi tidak jelas mengapa beberapa orang yang tidak memiliki faktor risiko terkena kanker payudara, namun orang lain dengan faktor risiko tidak pernah mengalaminya.

Kemungkinan kanker payudara disebabkan oleh interaksi kompleks dari susunan genetik dan lingkungan Sahabat sehat. Salah satu praktik terbaik dalam melawan kanker adalah mencegahnya datang salah satunya mengkonsumsi makanan menyembuhkan kanker yang mungkin bisa jadi opsi jika masih tahap awal.

DAPATKAN BAHAN MAKANAN SEHAT DAN ORGANIK DI SESA.ID

Ciri Ciri Kanker Payudara Stadium awal

Kanker payudara dapat menjadi tantangan untuk ditemukan bagi sebagian orang karena mungkin tidak terlihat jelas gejalanya sama sekali, terutama pada tahap awal.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) mencatat bahwa banyak gejala kanker payudara dapat terjadi dengan penyakit dan kondisi lain. Mereka merekomendasikan seseorang untuk berkonsultasi dengan dokter mereka jika mereka mengalami salah satu dari gejala atau tanda berikut:

Berikut Gejala dan Tanda yang Harus Diwaspadai

  1. Pembengkakan atau penebalan payudara
  2. Nyeri di bagian payudara manapun. Nyeri payudara sangat umum dan biasanya tidak disebabkan oleh kanker. Sahabat sehat mungkin merasakan sakit di satu atau kedua payudara untuk sementara waktu, yang hilang setelah beberapa waktu. Mungkin tidak ada alasan yang jelas untuk rasa sakit ini, bahkan jika Anda memiliki banyak tes. Temui dokter jika Sahabat sehat mengalami nyeri payudara. Mereka dapat memberi saran tentang cara mengobati rasa sakit dan apakah memerlukan tes apa pun.
  3. Benjolan baru di bawah ketiak atau di payudara. Ini sering merupakan gejala pertama kanker payudara. Dokter biasanya dapat melihat benjolan pada mammogram jauh sebelum Anda dapat melihat atau merasakannya.
  4. Nyeri di daerah puting
  5. Kulit payudara menunjukkan tanda-tanda lesung pipit atau iritasi. Perubahan kulit termasuk kerutan, lesung pipi, ruam, atau kemerahan pada kulit payudara. Beberapa orang mengalami ruam atau kemerahan pada puting dan kulit di sekitarnya. Kulitnya mungkin terlihat seperti kulit jeruk atau teksturnya mungkin terasa berbeda. Hal ini dapat disebabkan oleh kondisi payudara lainnya. Tetapi mintalah dokter Anda untuk memeriksa apa pun yang tidak normal untuk Anda.
  6. Kemerahan di sekitar area puting atau payudara secara umum
  7. Keluar cairan dari puting, kecuali ASI. Cairan bocor dari puting susu pada wanita yang tidak hamil atau menyusui bisa menjadi tanda kanker. Tetapi kondisi medis lain juga dapat menyebabkan hal ini.
  8. Perubahan ukuran atau bentuk payudara
  9. Perubahan posisi puting. Satu puting mungkin masuk atau tenggelam ke dalam payudara. Mungkin terlihat atau terasa berbeda dari biasanya. Temui dokter jika Sahabat sehat melihat sesuatu yang berbeda atau tidak biasa dengan satu atau kedua puting.

Kanker payudara yang diturunkan

Dokter memperkirakan bahwa sekitar 5 sampai 10 persen kanker payudara terkait dengan mutasi gen yang diturunkan dari generasi ke generasi dalam sebuah keluarga. Sejumlah gen bermutasi yang diturunkan, yang dapat meningkatkan kemungkinan kanker payudara telah diidentifikasi.

Yang paling terkenal adalah gen kanker payudara 1 (BRCA1) dan gen kanker payudara 2 (BRCA2), keduanya secara signifikan meningkatkan risiko kanker payudara dan ovarium.

Jika Sahabat sehat memiliki riwayat keluarga yang kuat dengan kanker payudara atau kanker lainnya, dokter mungkin akan merekomendasikan tes darah untuk membantu mengidentifikasi mutasi spesifik pada BRCA atau gen lain yang diturunkan melalui keluarga Sahabat sehat.

Pertimbangkan untuk meminta rujukan dari dokter Sahabat sehat ke konselor genetik, yang dapat meninjau riwayat kesehatan keluarga Sahabat sehat. Konselor genetik juga dapat mendiskusikan manfaat, risiko, dan batasan pengujian genetik untuk membantu Sahabat sehat dalam pengambilan keputusan bersama.

Faktor risiko kanker payudara

Faktor risiko kanker payudara adalah segala sesuatu yang membuat Sahabat sehat  lebih mungkin terkena kanker payudara. Tetapi memiliki satu atau bahkan beberapa faktor risiko kanker payudara tidak selalu berarti Sahabat sehat akan terkena kanker payudara.

Banyak perempuan yang menderita kanker payudara tidak memiliki faktor risiko yang diketahui selain hanya menjadi perempuan.

Faktor-faktor yang berhubungan dengan peningkatan risiko kanker payudara meliputi:

  1. Menjadi perempuan. Perempuan jauh lebih mungkin daripada pria untuk terkena kanker payudara.
  2. Bertambahnya usia. Risiko kanker payudara meningkat seiring bertambahnya usia.
  3. Riwayat pribadi tentang kondisi payudara. Jika Sahabat sehat pernah menjalani biopsi payudara yang menemukan lobular carcinoma in situ (LCIS) atau hiperplasia atipikal payudara, Sahabat sehat memiliki peningkatan risiko kanker payudara.
  4. Riwayat pribadi kanker payudara. Jika Sahabat sehat pernah menderita kanker payudara di satu payudara, Sahabat sehat memiliki peningkatan risiko terkena kanker di payudara lainnya.
  5. Riwayat keluarga dengan kanker payudara. Jika ibu, saudara perempuan atau anak perempuan Sahabat sehat didiagnosis menderita kanker payudara, terutama pada usia muda, risiko Sahabat sehat terkena kanker payudara meningkat. Namun, sebagian besar orang yang didiagnosis dengan kanker payudara tidak memiliki riwayat penyakit dalam keluarga.
  6. Gen yang diturunkan yang meningkatkan risiko kanker. Mutasi gen tertentu yang meningkatkan risiko kanker payudara dapat diturunkan dari orang tua ke anak. Mutasi gen yang paling terkenal disebut sebagai BRCA1 dan BRCA2. Gen-gen ini dapat sangat meningkatkan risiko kanker payudara dan kanker lainnya, tetapi mereka tidak membuat kanker tak terhindarkan.
  7. Paparan radiasi. Jika Sahabat sehat menerima perawatan radiasi ke dada Sahabat sehat sebagai seorang anak atau dewasa muda, risiko kanker payudara meningkat.
  8. Menjadi gemuk meningkatkan risiko kanker payudara.
  9. Mulai menstruasi Sahabat sehat di usia yang lebih muda. Memulai menstruasi sebelum usia 12 tahun meningkatkan risiko kanker payudara.
  10. Karena belum pernah hamil. Perempuan yang belum pernah hamil memiliki risiko lebih besar terkena kanker payudara dibandingkan perempuan yang pernah hamil satu kali atau lebih.
  11. Terapi hormon pascamenopause. Perempuan yang menggunakan obat terapi hormon yang menggabungkan estrogen dan progesteron untuk mengobati tSahabat sehat dan gejala menopause memiliki peningkatan risiko kanker payudara. Risiko kanker payudara menurun ketika perempuan berhenti minum obat ini.
  12. Minum alkohol. Minum alkohol meningkatkan risiko kanker payudara.

 

Faktor Resiko Kanker Payudara

Sumber Gambar: breastcanceraf.org

Kanker Payudara Stadium Awal

Menurut NCI, kanker payudara stadium awal mencakup segala bentuk yang belum menyebar di luar jaringan payudara atau kelenjar getah bening lokal. Tahapan yang mereka definisikan sebagai awal meliputi:

Karsinoma duktal in situ: Juga disebut stadium 0, kanker belum menyebar dari saluran atau lobulus tetapi dapat menyebar jika tidak diobati.

Tahap 1: Umumnya menggambarkan tumor yang lebih kecil yang belum menyebar ke kelenjar getah bening dan biasanya responsif terhadap pengobatan.

Saat paling tepat mencegah penyebaran sel kanker payudara yang lebih banyak adalah dengan mengetahui cara mengobati kanker payudara stadium awal. Dan sungguh penting melakukan pengecekan jika merasakan ciri ciri kanker payudara stadium awal.

Gejala karsinoma duktal

Ini adalah jenis kanker payudara yang paling umum. Ini dimulai di saluran Anda. Sekitar 1 dari 5 kanker payudara baru adalah ductal carcinoma in situ (DCIS).

Ini berarti Sahabat sehat memiliki kanker di sel-sel yang melapisi saluran, tetapi belum menyebar ke jaringan terdekat. Sahabat sehat mungkin tidak melihat gejala karsinoma duktal. Hal ini juga dapat menyebabkan benjolan payudara atau keluarnya darah.

Gejala karsinoma lobular

Jenis ini dimulai di kelenjar yang membuat air susu, yang disebut lobulus. Ini adalah jenis kanker payudara kedua yang paling umum. Gejalanya meliputi:

  • Terjadi rasa penuh, penebalan, atau pembengkakan di satu area
  • Puting yang datar atau mengarah ke dalam (terbalik)

Tanda-tanda peringatan dini kanker payudara invasif

Gejala yang lebih spesifik untuk kanker payudara invasif adalah:

  1. Payudara teriritasi atau gatal
  2. Perubahan warna payudara
  3. Peningkatan ukuran atau bentuk payudara (dalam waktu singkat)
  4. Perubahan sentuhan (mungkin terasa keras, lembut atau hangat)
  5. Mengupas atau mengelupas kulit puting
  6. Benjolan atau penebalan payudara
  7. Kemerahan atau pitting pada kulit payudara (seperti kulit jeruk)

Penting untuk diingat bahwa kondisi lain yang tidak berbahaya mungkin telah menyebabkan perubahan ini. Misalnya, perubahan tekstur kulit pada payudara dapat disebabkan oleh kondisi kulit seperti eksim, dan pembengkakan kelenjar getah bening dapat disebabkan oleh infeksi pada payudara atau penyakit lain yang tidak terkait.

Diagnosa kanker payudara

Untuk menentukan apakah gejala disebabkan oleh kanker payudara atau kondisi payudara jinak, dokter akan melakukan pemeriksaan fisik menyeluruh selain pemeriksaan payudara. Mereka juga dapat meminta satu atau lebih tes diagnostik untuk membantu memahami apa yang menyebabkan gejala

Tes yang dapat membantu dokter mendiagnosis kanker payudara meliputi:

1. Tes Pencitraan

Cara paling umum untuk melihat di bawah permukaan payudara adalah dengan tes pencitraan yang disebut mammogram. Banyak wanita berusia 40 dan lebih tua mendapatkan mammogram tahunan untuk memeriksa kanker payudara.

Jika dokter mencurigai Sahabat sehat mungkin memiliki tumor atau tempat yang mencurigakan, mereka juga akan meminta mammogram. Jika area atipikal terlihat pada mammogram, dokter mungkin meminta tes tambahan.

2. Ultrasonografi

Ultrasonografi payudara menggunakan gelombang suara untuk membuat gambar jaringan jauh di dalam payudara. Dapat membantu dokter membedakan antara massa padat, seperti tumor, dan kista jinak. Dokter mungkin juga menyarankan tes seperti MRI atau biopsi payudara.

  1. https://www.who.int/health-topics/cancer#tab=tab_1
  2. https://www.medicalnewstoday.com/articles/early-stage-breast-cancer#signs-and-symptoms
  3. https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/breast-cancer/symptoms-causes/syc-20352470
  4. https://www.cancercenter.com/cancer-types/breast-cancer/symptoms#Q1
  5. https://www.webmd.com/breast-cancer/understanding-breast-cancer-symptoms
  6. https://www.cancerresearchuk.org/about-cancer/breast-cancer/symptoms
  7. https://www.healthline.com/health/breast-cancer#diagnosis