Home » Blog » Ciri Ciri Kanker Kulit dan Cara Mengatasinya Sejak Dini

Ciri Ciri Kanker Kulit dan Cara Mengatasinya Sejak Dini

kanker kulit

Sahabat sehat, penyakit kanker merupakan penyakit yang dapat menyebabkan tingkat kesakitan yang berat hingga kematian. Salah satu jenis penyakit kanker adalah kanker kulit. Kanker kulit adalah jenis kanker yang tumbuh di jaringan kulit.

Kanker kulit terjadi karena pertumbuhan sel-sel kulit yang tidak normal, dan sering terjadi pada kulit yang terpapar sinar matahari. Namun kanker kulit juga bisa terjadi pada area kulit Sahabat sehat yang tidak terpapas sinar matahari.

DAPATKAN SUPLEMEN KESEHATAN KULIT DI SESA.ID

Ada tiga jenis utama yaitu karsinoma sel basal, karsinoma sel skuamosa, dan melanoma. Sahabat sehat dapat mengurangi risiko kanker kulit dengan membatasai atau menghindari paparan radiasi ultraviolet (UV).

kanker kulit image

Tanda dan Gejala

Kanker kulit berkembang terutama pada area kulit yang terpapar sinar matahari, termasuk kulit kepala, wajah, bibir, telinga, leher, dada, lengan, dan tangan, dan pada kaki pada wanita. Tetapi kanker kulit juga dapat terbentuk di area yang jarang terpapar sinar matahari.

Penyakit ini dapat menyerang semua orang dengan semua warna kulit, termasuk mereka yang memiliki kulit lebih gelap. Ketika melanoma terjadi pada orang dengan warna kulit gelap, kemungkinan besar terjadi di area yang biasanya tidak terpapar sinar matahari seperti telapak tangan dan telapak kaki.

BACA JUGA: 27 Akibat Kekurangan Vitamin D Pada Orang Dewasa, Anak-Anak Hingga Bayi

Tanda dan Gejala Karsinoma Sel Basal

Karsinoma sel basal biasanya terjadi di area tubuh yang terpapar sinar matahari, seperti leher atau wajah. Karsinoma sel basal dapat muncul sebagai:

  1. Benjolan mutiara atau lilin
  2. Lesi datar, berwarna seperti daging atau coklat
  3. Luka berdarah atau keropeng yang sembuh dan kembali

Tanda dan Gejala Karsinoma Sel Skuamosa

Paling sering, karsinoma sel skuamosa terjadi pada area tubuh yang terpapar sinar matahari, seperti wajah, telinga, dan tangan. Orang dengan kulit lebih gelap lebih mungkin mengembangkan karsinoma sel skuamosa pada area yang tidak sering terkena sinar matahari.

Karsinoma sel skuamosa dapat muncul sebagai:

  1. Nodul merah yang tegas
  2. Luka datar dengan permukaan bersisik dan berkerak

Tanda dan Gejala Melanoma

Melanoma dapat berkembang di mana saja di tubuh Sahabat sehat, di kulit normal atau di tahi lalat yang sudah ada, yang menjadi kanker. Melanoma paling sering muncul di wajah atau badan. Pada wanita, jenis kanker ini paling sering berkembang di kaki bagian bawah.

Pada pria dan wanita, melanoma dapat terjadi pada kulit yang belum terpapar sinar matahari. Melanoma dapat mempengaruhi orang-orang dari semua warna kulit.

Pada orang dengan warna kulit lebih gelap, melanoma cenderung terjadi pada telapak tangan atau telapak kaki, atau di bawah kuku jari tangan atau kaki.

kanker kulit melanoma

Tanda-tanda melanoma meliputi:

  1. Bintik kecoklatan besar dengan bintik-bintik gelap
  2. Tahi lalat yang berubah warna, ukuran atau rasa atau berdarah
  3. Adanya Luka kecil dengan batas tidak teratur dan bagian yang tampak merah, merah muda, putih, biru atau biru-hitam
  4. Luka menyakitkan yang gatal atau terbakar
  5. Luka gelap pada telapak tangan, telapak kaki, ujung jari atau jari kaki, atau pada selaput lendir yang melapisi mulut, hidung, vagina atau anus

Penyebab dan faktor risiko kanker kulit

Kanker kulit terjadi ketika mutasi berkembang pada DNA sel-sel kulit Sahabag sehat. Mutasi ini menyebabkan sel-sel kulit tumbuh tak terkendali dan membentuk massa sel kanker. Banyak penyebab kanker kulit yang tidak jelas.

Sebagian besar tahi lalat tidak berubah menjadi melanoma, dan para peneliti tidak yakin mengapa beberapa berubah menjadi melanoma. Namun, faktor risiko dapat membuat Sahabat sehat lebih rentan terkena kanker kulit, seperti melanoma.

  1. Paparan sinar UV

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) mengatakan paparan sinar UV merupakan faktor risiko yang signifikan untuk banyak jenis kanker kulit. Sumber paparan sinar UV meliputi:

  • matahari
  • tanning beds
  • lampu UV

Sinar UV merusak sel-sel kulit Sahabat sehat. Ketika kerusakan menyebabkan pertumbuhan sel yang berlebihan, kanker kulit berkembang.

  1. Tahi Lalat

Seperti yang disebutkan sebelumnya, tahi lalat tidak selalu menunjukkan kanker kulit. Namun, mereka lebih mungkin berkembang menjadi melanoma ketika Sahabat sehat memiliki banyak tahi lalat.

  1. Kulit cerah, rambut cerah, dan bintik-bintik

Orang dengan kulit yang lebih terang memiliki risiko lebih besar terkena kanker kulit, terutama mereka yang memiliki:

  • rambut merah atau pirang alami
  • mata biru atau hijau
  • kulit cerah yang cenderung mudah terbakar atau berbintik-bintik di bawah sinar matahari
  1. Riwayat keluarga kanker kulit

Jika orang tua, saudara kandung, atau anak dari Sahabat sehat didiagnosis melanoma, Cancer Research UK mengatakan Sahabat sehat berisiko lebih tinggi.

Sebuah studi 2015 menunjukkan ini bisa jadi karena gaya hidup bersama di bawah sinar matahari, semua orang mempunyai warna kulit terang, atau perubahan gen dalam keluarga.

Jika Anda memiliki riwayat keluarga kanker kulit, para ahli menyarankan Anda:

  • Lakukan pemeriksaan kulit sendiri sebulan sekali.
  • Kunjungi dokter kulit secara teratur untuk pemeriksaan kulit.
  • Prioritaskan penggunaan tabir surya dan bentuk perlindungan matahari lainnya
  • Hindari tanning bed dan paparan sinar matahari.
  1. Riwayat kanker kulit

Jika Sahabat sehat pernah menderita kanker kulit sebelumnya, kesempatan untuk mengalami kembali lebih besar.

Sebuah studi tahun 2018 terhadap 969 peserta dengan kanker kulit menemukan bahwa 17 persen akan mengalami kanker kulit berulang, terutama jika mereka adalah orang dewasa yang lebih tua.

Hasil statistik menunjukkan pentingnya kunjungan tindak lanjut rutin dengan dokter untuk memantau setiap kejadian berulang dengan hati-hati. Hal ini juga dimungkinkan menjadi jenis kanker kulit yang berbeda di lain waktu.

Misalnya, jika Sahabat sehat pernah menderita kanker kulit sel skuamosa, Sahabat sehat lebih mungkin terkena melanoma.

  1. Sistem kekebalan tubuh melemah

Ketika penyakit atau perawatan kesehatan lain menyebabkan kerusakan pada sistem kekebalan Sahabat sehat, kemungkinan Anda akan terkena kanker kulit lebih tinggi. Sahabat sehat mungkin memiliki sistem kekebalan yang lemah jika Anda:

  • menjalani kemoterapi
  • minum obat tertentu
  • memiliki penyakit autoimun yang menyebabkan sistem kekebalan melemah
  1. Usia yang lebih tua

Mencegah kanker kulit

Untuk menurunkan risiko penyakit kanker ini, hindari memaparkan kulit Sahabat sehat ke sinar matahari dan sumber radiasi UV lainnya untuk waktu yang lama. Sebagai contoh:

  1. Hindari tanning bed dan lampu UV.
  2. Hindari paparan sinar matahari langsung saat matahari paling kuat, dari pukul 10 pagi hingga 4 sore, dengan tetap berada di dalam ruangan atau di tempat teduh selama waktu tersebut.
  3. Oleskan tabir surya dan lip balm dengan faktor perlindungan matahari (SPF) 30 atau lebih tinggi pada kulit yang terpapar setidaknya 30 menit sebelum pergi ke luar ruangan, dan aplikasikan kembali secara teratur setiap dua jam atau setelah berenang atau berkeringat. Gunakan tabir surya setiap kali Sahabat sehat akan berada di luar, bahkan pada hari berawan.
  4. Kenakan topi bertepi lebar dan kain tenun yang kering, gelap, dan rapat saat Anda berada di luar pada siang hari.
  5. Kenakan kacamata hitam yang menawarkan perlindungan 100 persen ultraviolet B (UVB) dan ultraviolet A (UVA).

Penelitian telah menunjukkan bahwa zat yang disebut antioksidan, termasuk vitamin dan zat gizi lainnya, dapat membantu melawan radikal bebas dan mencegah kerusakan yang dapat menyebabkan kanker kulit.

Sebuah studi tahun 2002 dalam Journal of Investigative Dermatology menemukan bahwa paparan sinar UV melumasi kerusakan kulit sebagian dengan menghabiskan antioksidan dalam tubuh. Jadi, masuk akal jika mengganti zat pelindung ini dapat memperkuat pertahanan yang melemah.

Hal yang sebaiknya juga dilakukan

  • Konsumsi Suplemen

Suplemen Kulit Collagen Grass Fed

Suplemen Kulit Collagen Grass Fed

Makanan dan suplemen dapat membantu dalam pencegahan penyakit, sebagian besar ahli gizi menekankan makanan, karena interaksi antara zat gizi yang berbeda dalam makanan adalah yang membuatnya paling efektif.

Mengonsumsi suplemen vitamin bagi beberapa individu mungkin tidak bekerja dengan cara yang sama, dan dosis tinggi mungkin dapat menyebabkan toksisitas. Vitamin C, E dan A, seng, selenium, beta karoten (karotenoid), asam lemak omega-3, likopen, dan polifenol.

Merupakan beberapa di antara antioksidan yang direkomendasikan oleh banyak ahli kulit untuk dimasukkan ke dalam diet Sahabat sehat, untuk membantu mencegah kanker kulit. Sahabat sehat dapat menemukannya di banyak makanan utuh bergizi sehari-hari.

wortel organik

Wortel Organik

  • Melindungi anak dari sinar matahari

Kerusakan kulit akibat sinar UV di awal kehidupan dapat menyebabkan penyakit ini di kemudian hari. Jauhkan anak-anak dari paparan sinar matahari yang berlebihan antara pukul 10 pagi hingga 4 sore. Pada waktu ini adalah saat sinar UV paling kuat.

Oleskan tabir surya dalam jumlah banyak, dapat dimulai untuk anak-anak usia 6 bulan dan lebih tua. Jauhkan bayi di bawah 6 bulan dari sinar matahari langsung. Dandani bayi Sahabat sehat dengan topi dan pakaian ringan yang menutupi sebagian besar kulit.

American Academy of Pediatrics (AAP) menyetujui penggunaan tabir surya pada bayi di bawah 6 bulan jika pakaian dan naungan tidak cukup menutupi. Oleskan sedikit tabir surya. Gunakan hanya pada area bayi yang terbuka seperti wajah dan punggung tangan.

  • Lakukan Pemeriksaan Kulit Sendiri Secara Reguler

Bagian penting dari pencegahan dan deteksi adalah belajar mengenali perubahan kulit yang mungkin menjadi kanker dan memberitahukan dokter Anda tentang tahi lalat yang mencurigakan.

  1. Lakukan pemeriksaan kulit secara menyeluruh secara rutin, sebaiknya sebulan sekali. Lakukan ini di ruangan yang terang benderang di depan cermin berukuran penuh.
  2. Periksa seluruh tubuh Sahabat sehat dengan hati-hati, perhatikan tahi lalat baru atau yang tampak mencurigakan.
  3. Beberapa orang merasa terbantu untuk mencatat hasil ujian mandiri mereka dengan membuat “peta tubuh”, atau “peta tahi lalat”.
  4. Gunakan cermin tangan untuk melihat bintik-bintik sulit seperti bagian atas kulit kepala atau bagian belakang kaki.
  5. Mintalah keluarga Sahabat sehat atau untuk memeriksa area yang sulit dilihat.

Sahabat sehat perlu untuk mengenali perubahan kulit. Salah satu yang perlu diwaspadai adalah tanda-tanda Melanoma. Mengetahui “ABC” atau tanda-tanda melanoma, jenis kanker kulit yang paling mematikan, dapat membantu Sahabat sehat mengetahuinya lebih awal ketika penyakit itu paling dapat disembuhkan.

  1. A (Asimetri) Melanoma sering memiliki batas asimetris, sedangkan tahi lalat jinak biasanya simetris.
  2. B (Border irregularity) Melanoma sering memiliki tepi yang tidak rata atau berlekuk, sedangkan tahi lalat jinak biasanya tidak.
  3. C (Color) Melanoma sering mengandung beberapa warna coklat atau hitam dalam satu tahi lalat, sedangkan tahi lalat jinak umumnya satu warna.
  4. D (Diameter) Melanoma awal biasanya berukuran 6mm atau lebih besar, sedangkan tahi lalat jinak umumnya berukuran kurang dari 6mm.
  5. E (Evolusi) Simetri, batas, warna, atau diameter tahi lalat telah berubah seiring waktu.

Menghindari faktor risiko dan meningkatkan faktor pelindung dapat membantu mencegah kanker. Menghindari faktor risiko kanker dapat membantu mencegah kanker tertentu.

Faktor risiko termasuk merokok, kelebihan berat badan, dan tidak cukup berolahraga. Meningkatkan faktor pelindung seperti berhenti merokok dan berolahraga juga dapat membantu mencegah beberapa jenis kanker.

  1. https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/skin-cancer/symptoms-causes/syc-20377605
  2. https://www.healthline.com/health/skin-cancer#causes
  3. https://www.aad.org/public/diseases/skin-cancer/prevent/how
  4. https://www.hopkinsmedicine.org/health/conditions-and-diseases/preventing-skin-cancer
  5. https://www.cancer.gov/types/skin/patient/skin-prevention-pdq

Sumber Gambar

  • https://www.alodokter.com/kanker-kulit-melanoma
  • https://www.cancer.gov/types/skin/patient/skin-prevention-pdq
  • sesa.id
  • pexels.com